Tak Perlu Kaya untuk Sedekah: Tukang Parkir Misterius Ini Memberikan Santunan untuk Anak Yatim Setiap …

tukang-parkir-mulia_20170105_202006

Agama mengajarkan pemeluknya untuk berbuat baik dalam keadaan lapang ataupun sempit.
Untuk bersedekah pun, seseorang tak perlu menunggu kaya untuk melakukannya.
Ajaran itu sepertinya sangat dipegang teguh oleh seorang tukang parkir misterius, yang sedang ramai diperbincangkan di media sosial.
Kisah mengenai tukang parkir itu diviralkan oleh netizen Ahmad Al-Asoy, pada Rabu (4/1/2017) dini hari.
Selama ini, Ahmad tidak pernah tahu siapa sosok yang selalu mengiriminya uang sekitar Rp 300.000 sampai Rp 500.000 setiap minggu ataupun sebulan sekali.
Ia membayangkan bila pengirimnya adalah seorang karyawan perusahaan atau instansi tertentu.
Uang itu selalu dikirim dalam sebuah bungkusan rokok, melalui jasa pengiriman ojek online.
Melalui pesan singkat, pengirim misterius itu mengatakan, uang tersebut untuk membantu anak-anak yatim yang sedang sekolah atau belajar di pesantren.
Namun alangkah kagetnya Ahmad ketika akhirnya bertemu dengan sosok misterius itu.
Bukannya seorang karyawan dengan baju rapi yang datang, tetapi justru seorang tukang parkir yang sepeda motor pun pun tak punya.
Di postingannya, Ahmad sengaja mengaburkan wajah tukang parkir baik hati itu.
Sejauh ini, Tribunjogja.com masih berupaya menghubungi Ahmad, agar bisa mendapatkan foto jelas pria tersebut.
Hingga berita ini ditulis, Kamis (5/1/2017) sore, postingan tersebut telah disukai 14.390 netizen, dibagikan 7.823 kali dan dikomentari 3.501 kali.
Berikut postingan lengkap Ahmad yang dalam keterangan akun Facebook-nya tinggal di Jakarta.
Ya Allah dapet pelajaran hidup malam ini.
Gw gak pernah kenal orang ini. Tapi gw kenalnya ini orang saban/setiap minggu atau paling enggak sebulan sekali ngirim uang kerumah gw dengan bungkusan rokok via go ojek. Yang isinya kurang lebih 300 sampe 500 ribu yang duitnya itu diperuntukan untuk anak-anak yatim yang sedang sekolah atau sedang menuntut ilmu di psantren.
Kita berkomunikasi via bbm dan by phone selama berbulan-bulan. Dan gw gak pernah tau ini orang pekerjaannya apa dan rumahnya di mana. Sampe tadi malem doi bbm gw dan bilang kalo doi mau main kerumah gw.
Dan subhanallah doi sampe rumah gw. Dan yang ada dibenak gw adalah dia orang seorang karyawan atau pekerja di sebuah perusahaan atau instansi. Dan paling enggak yang ada dibenak gw dia punya motor.
Pas sampe rumah gw. Hati ini bertanya tanya.
Apa ini orangnya ya?
Gw: abang yang namanya bang Ali kan
Dia: iya bang saya Ali.
Gw: alhamdulillah ya bang bisa ketemu juga.
Dia: iya bang alhamdulillah.
Gw: abang kesini naik apa.
Dia: saya naik ojek bang.
Gw: abang kenape kalo ngirim buat yatim pake go ojek bang. Bukan transfer ajah.
Dia: saya gak punya ATM bang. Maklum Betawie jadul.
Gw: lah emang gk ada motor
Dia: (dengan logat khas betawinya). Orak dablek bang motor mah. (Hati gw sung nyessssssss).
Gw: emang abang kerja di mana?
Dia: saya tukang parkir bang di pasar xxxxxxxx.
Gw: hati gw makin nyesssssssss.
Dia: (sambil tersenyum) heheehe. Abang pasti mau nanya saya nyumbang buat anak yatim darimana. Heheheheheh. 
Tenang bang Ahmad duit saya kirim ke abang bukan dari hasil kejahatan!
Duit yang saya kirim buat yatim itu murni duit saya. Saya wajibkan setiap hari dari hasil saya markir 25 ribu seharinya. Terus sisanya saya kasihkan ke istri saya. Dan saya selalu bilang ke istri saya kalo setiap harinya saya sisihkan buat yatim.
Gw: makin nyesss dan gak bisa ngomong
Dia: percaya gak percaya setiap saya abis ngasih buat yatim. Rejeki saya ada ajah bang. Udah ah bang kok jadi saya yang banyak ngomong.
Gw: abang udah ngajarin saya sebuah ilmu yang mungkin orang lain belom pernah ngajarin saya ilmu itu. Makasih banyak ya bang ali.
Saksinya Sahril Ramadhan
Intinya gw dapet ilmu malam ini.
Makasih ya Allah.”

Comments